Peran Individu dan Kelompok dalam Organisasi

insan adalah salah satu dimensi krusial pada organisasi. Kinerja organisasi sangat tergantung di kinerja individu yang terdapat pada dalamnya. seluruh pekerjaan dalam organisasi itu, para anggotalah yg memilih keberhasilannya. sebagai akibatnya banyak sekali upaya menaikkan produktivitas organisasi harus dimulai berasal pemugaran produktivitas anggota. oleh karena itu, pemahaman wacana perilaku organisasi menjadi sangat krusial pada rangka menaikkan kinerjanya.
Anggota menjadi individu waktu memasuki organisasi akan membawa kemampuan, kepercayaan eksklusif, pengharapan-pengharapan, kebutuhan dan pengalaman masa lalunya sebagai karakteristik individualnya. sang karena itu, maaf-maaf kalau kita mengamati anggota baru pada tempat kerja. ada yg terlampau aktif, juga yg terlampau pasif. Hal ini bisa dimengerti karena anggota baru umumnya masih membawa sifat-sifat karakteristik individualnya.
Selanjutnya ciri ini dari Thoha (1983), akan berinteraksi menggunakan tatanan organisasi mirip: peraturan dan hirarki, tugas-tugas, kewenangan serta tanggung jawab, sistem kompensasi dan sistem pengendalian. akibat interaksi tadi akan menghasilkan sikap-perilaku tertentu individu pada organisasi. oleh sebab itu krusial bagi manajer buat mengnalkan hukum-aturan organisasi kepada anggota baru. contohnya dengan menyampaikan masa orientasi.
perilaku Organisasi
di tingkat individu, Jika anggota merasa bahwa organisasi memenuhi kebutuhan serta ciri individualnya, beliau akan cenderung berperilaku positif. namun kebalikannya, Jika anggota tidak merasa diperlakukan dengan adil, maka mereka cenderung buat tak tertarik melakukan hal yg terbaik (Cowling serta James, 1996) buat itu, waktu seseorang mempunyai ketertarikan yang tinggi dengan pekerjaan, seseorang akan memberikan perilaku terbaiknya dalam bekerja (Duran-Arenas et.al, 1998). Selanjutnya dari Cowling serta James, tidak semua individu tertarik menggunakan pekerjaannya. Akibatnya beberapa sasaran pekerjaan tidak tercapai, tujuan-tujuan organisasi tertunda dan kepuasan dan produktivitas anggota menurun.
di lain pihak, organisasi berharap bisa memenuhi standar-standar kini yang telah ditetapkan serta bisa meningkat sepanjang saat. Masalahnya adalah cara menyelaraskan sasaran-sasaran individu dan gerombolan dengan target organisasi; dan Bila memungkinkan, target organisasi sebagai target individu serta grup. buat itu dibutuhkan pemahaman bagaimana orang-orang dalam organisasi itu bekerja dan kondisi-syarat yg memungkinkan mereka dapat menyampaikan kontribusinya yg tinggi terhadap organisasi.
Belajar dari Vroom
dari Teori Pengharapan, sikap kerja adalah fungsi asal tiga ciri: (1) persepsi anggota bahwa upayanya menunjuk di suatu kinerja (2) persepsi anggota bahwa kinerjanya dihargai (misalnya menggunakan gaji atau kebanggaan) (tiga) nilai yg diberikan anggota terhadap imbalan yang diberikan. menurut Vroom’s expectancy theory, perilaku yg diharapkan dalam pekerjaan akan semakin tinggi Bila seorang merasakan adanya hubungan yang positif antara usaha-usaha yang dilakukannya dengan kinerja (Simamora, 1999). sikap-sikap tersebut selanjutnya meningkat Jika terdapat hubungan positif antara kinerja yg baik menggunakan imbalan yang mereka terima, terutama imbalan yg bernilai bagi dirinya. Guna mempertahankan individu senantiasa dalam rangkaian sikap serta kinerja, organisasi wajib melakukan penilaian yang akurat, memberi imbalan serta umpan balik yang sempurna.
pengaruh kelompok Terhadap sikap Individu
pada dasarnya keanggotaan grup dapat mengubah perilaku individu ( Tedeschi & Lindskold, 1976 ), dampak grup ini dapat membuat anggotanya melakukan hal – hal pada organisasi yang tidak akan dilakukannya Bila mereka sendiri. Keanggotaan gerombolan ini dapat jua mempengaruhi sikap anggotanya Bila tidak ada anggota lain disekitarnya. efek terhadap perilaku ini besar sekali terutama dalam kelompok yang mempunyai rasa kebersamaan yang tinggi. Arah yang ditempuhnya sebagian akbar tergantung asal tata cara – norma yg terdapat dalam gerombolan tadi ( Jewell, LN; Siegall M, 1990 ).
Kohesivitas gerombolan
Kohesivitas gerombolan mengacu pada sejauh mana anggota gerombolan saling tertarik satu sama lain serta merasa menjadi bagian dari grup tadi. pada grup yg kohesivitasnya tinggi, setiap anggota gerombolan itu memiliki komitmen yang tinggi buat mempertahankan kelompok tadi. gerombolan – gerombolan yg berbeda dalam hal kohesivitasnya, serta poly yang tidak pernah mencapai taraf grup yg memiliki daya tarik tertentu serta komitmen bersama yang artinya ciri kohesivitas yg kuat. Kohesivitas yang lebih besar terutama berkembang dalam grup yang relatif kecil serta memiliki organisasi yg lebih bersifat kerjasama daripada persaingan ( Jewel & Reitz, 1981 ). Kesempatan saling berinteraksi antara para anggotanya secara lebih seringkali membantu berkembangnya kohesivitas gerombolan tadi.
Kohesivitas yg lebih besar ada pada kelompok yg memiliki lebih poly kemiripan sikap, pendapat, nilai dan sikap diantara para anggotanya ( Cartwright, 1968 ). pada tahap awal perkembangan kelompok taraf kemiringan tadi mengurangi kemungkinan terjadinya kontradiksi yang mungkin memecah grup tadi sebagai fraksi – fraksi yg lebih kecil atau menghancurkannya sama sekali. disparitas persepsi mengenai kelompok sendiri serta gerombolan lain digambarkan dalam studi mengenai korelasi antar grup dalam perusahaan yg akbar ( Alderfer and Smith, 1982 ). Pendapat mengenai tujuan serta nilai 2 kelompok organisasi ditinjau asal anggota sendiri dan asal anggota grup lain diperlihatkan dalam Skema 1. Adanya kecenderungan persepsi anggota dalam masing – masing kelompok dan perbedaan persepsi dengan persepsi dari anggota dalam kelompok lain.
Meskipun perbedaan komposisi ras antara kedua gerombolan pada studi Alderfer dan Smith mungkin mempertinggi perbedaan persepsi, tetapi wajib diperhatikan bahwa kedua kelompok tadi mempunyai poly persamaan. semua anggota dari kedua kelompok tersebut adalah karyawan asal organisasi yg sama, dan seluruh mempunyai taraf yg seperti pada hirarki manajemen organisasi. tata cara – norma artinya standar tak tertulis tentang perilaku, nilai serta sikap yg tumbuh asal interaksi antar kelompok. semakin tinggi rasa kebersamaan suatu gerombolan , semakin bertenaga istiadat – normanya, dan semakin akbar kemungkinannya memaksakan individu mengikuti norma grup ( Kiesler & Kiesler, 1969, pada, Jewell, LN; Siegall M, 1990 )

Artikel lain :

Apa Itu Tenaga Pendidik?

%d blogger menyukai ini: